24.3 C
Indonesia
Saturday, 16 October 2021

BKKBN Menjadi Lokomotif Stunting Nasional……!

Bandung, BEREDUKASI.Com — SEMENTARA itu, dalam sambutannya yang disampaikan melalui telekonferensi, Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengapresiasi kinerja BKKBN Jawa Barat dan seluruh pemangku kepentingan lainnya yang telah mencatatkan capaian keren dalam beberapa tahun terakhir. Capaian luar biasa ini ditandai dengan menurunnya laju pertumbuhan penduduk (LPP) secara signifikan dari 1,89 persen pada Sensus Penduduk (SP) 2010 menjadi 1,11 persen pada SP 2020.

Capaian tersebut jauh lebih progressif dari nasional yang berhasil menurunkan LPP dari 1,49 menjadi 1,25 persen.

“Ini merupakan kabar baik karena menjadi keberhasilan bagi kita. Komposisi penduduk usia produktif juga sangat tinggi. Hasil Sensus Penduduk 2020 menunjukkan bahwa kita akan memasuki periode bonus demografi lebih awal. Saat ini sudah mulai berjalan. Karena itu, sekarang saatnya kita fokus pada peningkatan kualitas penduduk,” ungkap Hasto.

Menyinggung tugas baru sebagai lokomotif penanggulangan stunting di Indonesia, Hasto mengungkapkan pihaknya telah menyiapkan sejumlah strategi yang lebih menekankan pada pendekatan hulu. Bila sebelumnya upaya penanggulangan bersifat parsial dan reaktif, ke depan didesain sebagai pelayanan terpadu dan berkelanjutan. Hasto menegaskan, penanggulangan stunting tidak bisa dilakukan hanya di hilir. Butuh sentuhan Holistik untuk menghindari Stunting, dari hulu hingga hilir sekaligus.

Selama ini, sambung Hasto, penanganan stunting berlangsung sektoral dan berbasis kegiatan di berbagai kementerian dan lembaga pemerintah nonkementerian. Fokus jangkauan pelayanan terbatas (Narrow Yargeting) pada anak stunting. Dalam paradigma ini, penanggulangan stunting lebih terkesan reaktif atau merespons masalah aktual.

Ke depan, paradigma yang dibangun adalah mendorong terjadinya percepatan atau akselerasi melalui lima kerangka. Pertama, pelayanan terpadu dan berkelanjutan (One Stop Services). Kedua, menjangkau seluruh keluarga yang berpotensi maupun mengalami masalah anak Stunting(Universal Approach) dan inklusif, meliputi sosial, ekonomi, maupun geografis. Ketiga, sistem dan program yang melembaga dan profesional. Keempat, mengedepankan peran dan tanggung jawab keluarga dan masyarakat. Kelima, berdasarkan peraturan presiden (Perpres) atau instruksi presiden (Inpres). Lima poin tersebut menunjukkan adanya perubahan paradigma fundamental berupa platform percepatan dan pendekatan hulu, yaitu keluarga.

“Harus kita akui tren prevalensi stunting di Indonesia menunjukkan pergerakan lambat, dengan rata-rata penurunan tahunan hanya 0,3 persen. Sampai 2019 lalu, prevalensi stunting di Indonesia masih 27,7 persen. Pada periode RPJMN 2020-2024 ini pemerintah menargetkan penurunan stunting menjadi 14 persen atau terjadi penurunan 2,5 persen per tahun. Untuk mencapai target tersebut memerlukan platform percepatan. Ini yang kemudian menjadi tugas BKKBN,” ungkap Hasto.

Pada sesi terpisah, Kepala Bidang Pemerintahan dan Pembangunan Manusia Bappeda Jawa Barat Idam Rahmat mengaku siap menindaklanjuti keputusan pemerintah dalam penanggulangan stunting. Saat ini pihaknya masih menunggu regulasi teknis yang akan mengatur tata kerja dan koordinasi antara permintah provinsi dengan BKKBN sebagai ketua pelaksana penanggulangan stunting nasional.

“Tentu kami akan menyesuaikan dengan pemerintah pusat. Kami masih menunggu arahan lanjutan dari Kementerian Dalam Negeri sebagai lembaga induk yang mengatur tata kelola pemerintahan di daerah. Meski begitu, selama ini upaya penanggulangan stunting di Jawa Barat sudah berlangsung melalui kelompok kerja yang dibentuk oleh Gubernur,” ungkap Idam. (Tesaf).

Related Articles

Joyride Tank AMX 13 Canon di Kikav 41 Scorpion

KABUPATEN BANDUNG BARAT, BEREDUKASI.Com -- PANGDAM III Siliwangi Mayjen TNI Agus Subiyanto, S.E., M.Si, didampingi Kapok Sahli Pangdam III Siliwangi, Danrindam, Asrendam, Para Asisten...

JB TEAM Pemprakarsa Renovasi Rumah Tidak Layak Huni, Secara Swadaya Masyarakat

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- RUMAH tidak layak huni milik keluarga Amin (49) di Kampung Puteran Kaler RT.04. RW.02, Desa Puteran, Kecamatan Pagerageung Kabupaten Tasikmalaya, Jawa...

Tursyina Kegiatan Menyalurkan Hobi Mengendarai Motor, Tapi Dengan Niat Ibadah

YOGYAKARTA, BEREDUKASI.Com -- HOBI mengendarai motor tidaklah dilarang. Sebagaimana Rasulullah yang hobi berkuda. Hanya saja setiap harta, perbuatan yang kita miliki dan lakukan pasti...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Joyride Tank AMX 13 Canon di Kikav 41 Scorpion

KABUPATEN BANDUNG BARAT, BEREDUKASI.Com -- PANGDAM III Siliwangi Mayjen TNI Agus Subiyanto, S.E., M.Si, didampingi Kapok Sahli Pangdam III Siliwangi, Danrindam, Asrendam, Para Asisten...

JB TEAM Pemprakarsa Renovasi Rumah Tidak Layak Huni, Secara Swadaya Masyarakat

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- RUMAH tidak layak huni milik keluarga Amin (49) di Kampung Puteran Kaler RT.04. RW.02, Desa Puteran, Kecamatan Pagerageung Kabupaten Tasikmalaya, Jawa...

Tursyina Kegiatan Menyalurkan Hobi Mengendarai Motor, Tapi Dengan Niat Ibadah

YOGYAKARTA, BEREDUKASI.Com -- HOBI mengendarai motor tidaklah dilarang. Sebagaimana Rasulullah yang hobi berkuda. Hanya saja setiap harta, perbuatan yang kita miliki dan lakukan pasti...

Program Desa Wisata Menteri Sandiaga Uno, Mewujudkan Harapan dan Mimpi Warga Desa

PANGANDARAN, BEREDUKASI.Com -- DESA Wisata program yang memajukan pedesaan dan ekonomi masyarakat. Potensi yang ada suatu desa menjadi perhatian kementrian Parwisata dan Ekonomi Kreatif...

Hasil Raker PWI, Salasatunya Pembentukan Secara Formil LBH PWI Kota Bandung.

PANGANDARAN, BEREDUKASI.Com -- DALAM Pelaksanaan Rapat Kerja (Raker) yang digelar Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Bandung. Akhirnya dapat menghasilkan proyeksi program ke depan yang...