23.4 C
Indonesia
Wednesday, 25 May 2022

BP Perda DPRD Jabar Kaji Raperda Pendidikan Agama & Pendidikan Keagamaan…!

Bandung, BEREDUKASI.Com — KETUA Badan Pembentukan Peraturan Daerah ( BP Perda) DPRD Jawa Barat, Drs. KH. Habib Syarief Muhammad Alidrus mengatakan, memasuki tahun 2019, BP Perda menerima tiga Raperda yang diusulkan oleh eksekutif dan dua Raperda Inisiatif DPRD Jabar.

Menurut Habib (FPPP), Ke-Tiga Raperda dari eksekutif tersebut terdiri dari Raperda Pendidikan Agama dan Pendidikan keagamaan. Raperda Penyelenggaraan Kesehatan dan Raperda Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman (P3KP) Tahun 2018-2038. Sedangkan Raperda inisiatif DPRD terdiri dari Raperda Desa Wisata dan Raperda Distribusi.

“Jadi ada lima (5) Raperda yang masuk ke BP Perda DPRD Jabar. Kelima Raperda tersebut, kini mulai dikaji dan dibuatkan tahapan-tahapan penyusunannya. Setelah itu kita bawa ke sidang paripurna untuk dimintai persetujuannya seluruh anggota Dewan. Selanjutnya, setelah mendapat persetujuan barulah dibentuk Pansus,” ujar Drs. KH. Habib Syarief Muhammad Alidrus  di ruang kerjanya BP Perda DPRD Jabar Jl. Diponegoro No 27 Bandung, beberapa waktu yang lalu.

Dikatakan, Raperda Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan merupakan usulan dari Biro Pelayanan Sosial dan Bantuan Sosial Setda Jabar. Berdasarkan kajian internal BP Perda, bahwa Raperda ini layak dan dapat ditindaklanjuti karena sudah ada kajian akademis. Namun, sebelum diserahkan ke Pansus, tentunya BP Perda akan melakukan beberapa kajian dan konsultasi ke Pusat yaitu Kementerian Agama dan Kementerian Dalam Negeri.

“BP Perda akan berkonsultasi ke Kemenag dan Kemendagri untuk minta masukan, saran dan arahan termasuk juga melakukan investariasi data dan perundang-undangan yang ada kaitannya dengan Raperda yang akan disusun”, ujarnya.

Usulan pembentukan Raperda Pendidikan Agama dan Pendidikan Keagamaan. Merupakan kali pertama diusulkan. Hal ini berkaitan erat dengan visi dan misi pak Gubernur dengan tagline “Jabar Juara Lahir Bathin” .

“Sedikitnya ada empat (4) hal yang cukup krusial perbedaan pendidikan umum dengan pendidikan agama yaitu 1. Keuangan. 2. Sumber Daya Manusia yang belum maksimal.3. Sarana–Prasarana yang masih minim. 4. Kurikulum yang belum singkron dengan kondisi ke kinian/up tude,” jelas Habib yang juga Wakil Ketua DPW PPP Jabar ini.

Dari Ke-Empat hal tersebut diatas, maka tentunya Raperda ini nanti akan menjadi payung hukum, bagi pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam mendukung program pendidikan agama dan keagamaan. Sehingga tidak hanya mengandalkan pemerintah pusat, tetapi juga harus mendapat support dari pemangku kepenting seperti Gubernur, Bupati/Walikota.

Lebih lanjut, Habib mengatakan juga, akan mensosialisasikan Raperda ini ketiga titik/daerah untuk memperoleh umpan balik dari berbagai stakeholder. Nanti, hasil konsultasi dari Kemenag dan Kemendagri serta dari berbagai stakeholder termasuk kalangan akedemisi dan tokoh masyarakat. Baru kita rangkum dan susun, setelah siap kita bawa ke sidang Paripurna untuk mendapatkan persetujuan dewan. Selanjutnya, akan dibahas lebih lanjut oleh Pansus.

Habib berharap, ditengah kesibukan seluruh anggota Dewan dalam menghadapi Pileg dan Pilpres 2019. Bagi anggota Dewan yang menjadi anggota Pansus, nantinya dapat menyelesaikan Pembahasan Raperda Pendidikan Agama dan Keagamaan, Raperda Penyelenggaraan Kesehatan dan Raperda P3KP.

“Ya, itung-itung sebagai kado terindah sebelum akhir masa jabatan anggota Dewan periode 2014-2019”, tandasnya. (HKS)

Related Articles

Indonesia ‘Tuan Rumah’ Perhelatan Akbar ‘Global Tourism Forum Annual Meeting 2022’

JAKARTA, BEREDUKASI. -- INDONESIA menjadi 'Tuan RUMAH' perhelatan akbar Global Tourism Forum Annual Meeting 2022. Yang rencananya diselenggarakan di Bali, bulan November mendatang. 'Global Tourism...

Jabat Pj Bupati Bekasi Dani Ramdan, ‘SMSI Kabupaten Bekasi Makin Solid’.

BEKASI, BEREDUKASI.COM - PENGURUS Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kabupaten Bekasi semakin solid menyambut kepemimpinan Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan tanggal 23 Mei 2022. Hal...

Ini Baru Sejarah, SMSI Riau Tapi Menggelar Rakerda dan Bimtek di Yogyakarta

YOGYAKARTA, BEREDUKASI.COM – KETUA Umum Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Pusat Drs Firdaus MSi mengatakan SMSI Provinsi Riau. Telah membuat sejarah mengggelar Rapat Kerja...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Indonesia ‘Tuan Rumah’ Perhelatan Akbar ‘Global Tourism Forum Annual Meeting 2022’

JAKARTA, BEREDUKASI. -- INDONESIA menjadi 'Tuan RUMAH' perhelatan akbar Global Tourism Forum Annual Meeting 2022. Yang rencananya diselenggarakan di Bali, bulan November mendatang. 'Global Tourism...

Jabat Pj Bupati Bekasi Dani Ramdan, ‘SMSI Kabupaten Bekasi Makin Solid’.

BEKASI, BEREDUKASI.COM - PENGURUS Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kabupaten Bekasi semakin solid menyambut kepemimpinan Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan tanggal 23 Mei 2022. Hal...

Ini Baru Sejarah, SMSI Riau Tapi Menggelar Rakerda dan Bimtek di Yogyakarta

YOGYAKARTA, BEREDUKASI.COM – KETUA Umum Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Pusat Drs Firdaus MSi mengatakan SMSI Provinsi Riau. Telah membuat sejarah mengggelar Rapat Kerja...

Ini Pesan Kasad Kepada Peserta AKS Jajaran Kodam III Siliwangi

GARUT, BEREDUKASI.COM – KEPALA Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman memberikan arahan kepada peserta Apel Komandan Satuan (AKS) jajaran Kodam III/Slw. Kegiatan...

Dukung Pembangunan Perekonomian Jawa Barat, bank bjb Raih Apresiasi Editor Choice 2.0

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- bank bjb meraih Penghargaan Spesial berkat kontribusinya terhadap pembangunan perekonomian Jawa Barat. Hal ini sejalan dengan visi bank kebanggaan masyarakat Jabar...