21.4 C
Indonesia
Wednesday, 4 August 2021

Dedi Setiadi, Mementingkan Rasa Mencerdaskan Bangsa……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com — FILM, kata Dedi, merupakan kemasan cerita yang memiliki tujuan. Memberi tontonan, tatanan, dan tuntunan berdasarkan realitas. Film lebih mementingkan rasa dan bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa.

“Melalui Pendidikan Khusus Profesi Aktor, inilah nanti seluruh potensi keanggotaan kita gali. Mengantarkan mereka menjadi Aktor-Aktris Profesional, Kreatif dan Produktif. Membuat Karya-karya FIlm tidak sekedar tontonan, tapi ada muatan Edukatif,” ujar Sutradara yang menjabat sebagai Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan Profesi PB PARFI Periode 2020–2025 dibawah pimpinan Ketua Umum Alicia Djohar dan Sekretaris Jenderal Gusti Randa ini.

Selain kafasitasnya sebagai Ketua Bidang Pendidikan dan Pelatihan Profesi PB PARFI, Dedi Setiadi juga tengah menyiapkan lebih dari Tujuh Judul Film Layar Lebar yang akan diproduksi.

Dua judul diantaranya adalah, “Petualangan Orang Badui (Si Jaun)”, Produksi Talentum Picture bekerjasama dan Nusa Indah Perkasa Film. Kemudian Film “Arif Dan Halimah” mengusung Budaya Melayu Riau, diproduksi oleh Komunitas Budaya Melayu dan Rumah Produksi Lokal Pekanbaru Riau.

“Anggota PARFI yang telah mengikuti Pendidikan Khusus Profesi Aktor dengan hasil baik. Akan kita libatkan di semua Film Produksi saya. Ini jaminan dari saya dan tidak ada embel-embel apa-apa. Kita profesional,” ujar Dedi antusias.

Selain menyelenggarakan Pendidikan Khusus Profesi Aktor, Bidang Pendidikan dan Pelatihan Profesi PB PARFI, terang Dedi Setiadi, juga akan menggelar “Festival Film” dengan tagline “Aku Cinta Indonesia” (ACI).

Ajang apresiasi ini, kata Dedi, diinisasi dari keunggulan Film Serial “Aku Cinta Indonesia” (ACI) Produksi Pusat Teknologi Komunikasi dan Informasi Pendidikan (PUSTEKKOM) dan disutradarai Dedi Setadi.

“Bertemakan pengembangan nilai-nilai kepribadian anak dan remaja. Mengajarkan tanggung jawab. Siap bekerjasama, dedikatif, disiplin, kerja keras, sportifitas, toleran, bersaing sehat, persahabatan, saling menghargai dan menghormati,” papar Sutradara yang pernah menjadi Pengajar pada Asia Pasific Institute for Broadcasting Development , Colombo–Srilanka, selama tiga tahun keliling Asia Pasifik ini.

Saat ini pelaku industri perfilman dan Pemerintah secara sadar bersama-sama menganggap film harus dipandang sebagai sebuah Produk Industri Kebudayaan. Bukan lagi semata sebagai Produk Seni dan Media Komunikasi pandang dengar (UU Nomor 8 tahun 1992 tentang Perfilman).

Keinginan ini tentu harus disikapi oleh pekerja film. Pekerja film, kata Dedi, harus meningkatkan profesionalismenya. Salasatunya melalui Pendidikan Berbasis Seni.

”Film tidak hanya dimengerti oleh orang film saja. Dia harus terbuka terhadap dunia luar. Terhadap pihak yang berminat terjun ke Industri ini. Semua hal mesti transparan. Sistem kerjanya, proses kerja, standar profesi, standar honor, lisensi profesi dan seterusnya,” ujar Dedi.

Dedi menginginkan Industri Film maju. Pihaknya ingin para “User” nyaman memakai Jasa Orang Film. Saling memahami hak dan kewajiban. Mereka (Produser) bisa mempertanyakan kinerja mitra kreatifnya.

”Tahapan Produksi dan pProsedur kerja menjadi jelas bagi semua pihak. Dengan adanya standarisasi profesi dan standarisasi teknis produksi film dan televisi, membuat pekerja dan user saling tahu hak dan kewajiban masing-masing secara profesional,” lanjut Dedi.

Budaya Organisasi yang Kuat

Dedi berharap di tubuh PB PARFI muncul kepemimpinan yang kuat. Kepemimpinan harus menjadi energi menciptakan kehidupan organisasi yang terkoordinasi dalam tata kelola yang etis, serta mendapat respon positif dari integritas pribadi setiap individu.

“Kepemimpinan yang kuat bersumber dari budaya organisasi yang kuat. Yaitu kepemimpinan yang mampu menyebabkan kesatuan tindakan dan bergerak ke arah yang tepat,” ujarnya.

Momentum masa kepengurusan PB PARFI Periode 2020 – 2025 hasil Kongres PB PARFI Ke-XVI di Jakarta, menurut Dedi, harus menjadi energi pendorong untuk terciptanya budaya kolaborasi. Menjaga kewibawaan organisasi. Menjaga soliditas antar pengurus dan anggota. Menyatukan semua kepentingan ke dalam visi organisasi.

“Belajar dari sejarah dengan berbagai kegagalan yang sempat menerpa organisasi insan film, kita harus bisa menjadi fasilitator pencapaian kinerja. Sekarang PARFI harus lebih produktif dalam rangka peningkatan kompetensi dan ekonomi anggotanya,” harap Dedi Setiadi menutup obrolan. (Eddie Karsito).

Related Articles

Ojek Desa Di Sukabumi Selatan, Gunakan bjb Digi Untuk Pembayaran……!…..!

Pelabuhan Ratu, BEREDUKASI.Com -- Bank bjb Cabang Pelabuhanratu dan Ojek Desa (Jekdes) menandatangani Non-Disclosure Agreement (NDA) atau kontrak terikat integrasi bjb Digicash sebagai Payment...

Drama Wayang Format Film……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- DRAYANG The Movie “Lentera Ksatria” merupakan Karya Seri Ke-Dua setelah sukses ditayangkannya Drayang The Movie “Kijang Kencana” bulan Maret 2012 lalu....

Drayang The Movie “Lentera Ksatria” Dalam Perspektif Hitam-Putih Lakon Wayang……..!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- SANGGAR Swargaloka terus berselancar menghadirkan Karya-karya kreatif selama pandemi covid-19. Teknologi Digital menjadi tumpuan sebagai media penyampai konten dalam mengembangkan potensi...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Ojek Desa Di Sukabumi Selatan, Gunakan bjb Digi Untuk Pembayaran……!…..!

Pelabuhan Ratu, BEREDUKASI.Com -- Bank bjb Cabang Pelabuhanratu dan Ojek Desa (Jekdes) menandatangani Non-Disclosure Agreement (NDA) atau kontrak terikat integrasi bjb Digicash sebagai Payment...

Drama Wayang Format Film……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- DRAYANG The Movie “Lentera Ksatria” merupakan Karya Seri Ke-Dua setelah sukses ditayangkannya Drayang The Movie “Kijang Kencana” bulan Maret 2012 lalu....

Drayang The Movie “Lentera Ksatria” Dalam Perspektif Hitam-Putih Lakon Wayang……..!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- SANGGAR Swargaloka terus berselancar menghadirkan Karya-karya kreatif selama pandemi covid-19. Teknologi Digital menjadi tumpuan sebagai media penyampai konten dalam mengembangkan potensi...

Yana Mulyana Mengajak Seluruh Elemen Masyarakat, Terutama Pelaku Ekonomi Untuk Terus Berinovasi Dan Berkreasi…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- DD masa pandemi Covid-19, ekonomi dan kesehatan layaknya dua sisi mata uang. Namun itu sulit berjalan beriringan. Tetapi bukan berarti masyarakat hanya...

SMSI Bekasi Raya Dukung Gerakan “BERANI” Covid-19…….!

Bekasi, BEREDUKASI.Com -- KABUPATEN Bekasi sebagai salasatu daerah penyumbang tertinggi kasus harian Covid-19 di Provinsi Jawa Barat. Harus berani mengambil langkah dalam menangani wabah...