31.4 C
Indonesia
Monday, 15 August 2022
spot_img

Drama Wayang Format Film……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com — DRAYANG The Movie “Lentera Ksatria” merupakan Karya Seri Ke-Dua setelah sukses ditayangkannya Drayang The Movie “Kijang Kencana” bulan Maret 2012 lalu. Selanjutnya Gala Premiere Drayang The Movie “Lentera Ksatria” digelar secara virtual Rabu, (28/07/2021).

Dibuka oleh Direktur Perfilman, Musik dan Media Baru, Ditjen Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Ahmad Mahendra yang juga bertindak selaku Eksekutif Produser.

Turut hadir di acara ini para undangan dari pihak kementerian, Seniman, Budayawan, Guru, Dosen, Praktisi Film, Pengamat Seni dan Budaya, serta Rekan-rekan Media.

“Menariknya dari pementasan ini, karena memadukan drama kisah Wayang ke dalam film. Hal ini tentu sesuatu yang baru, inovasi yang baru. Sebagai upaya untuk mendekatkan cerita-cerita adiluhung kita kepada generasi muda,” ujar Ahmad Mahendra, menyampaikan sambutan.

Upaya ini, lanjut Mahendra, sangat penting sebagai upaya pelestarian Budaya.

“Kami berharap semoga karya Swargaloka ini dapat menginspirasi karya-karya lain,” ujarnya.

Drayang The Movie “Lentera Ksatria” mengisahkan tentang cinta dan kesetiaan dari kisah Rama dan Sinta melalui perspektif tokoh Wibisana.

Tokoh Wibisana adalah adik dari raja angkara murka yaitu Prabu Rahwana yang melakukan penculikan terhadap titisan Dewi Widowati yaitu Dewi Sinta. Wibisana yang bertentangan dengan kakaknya berusaha membantu pihak Rama Wijaya untuk menjemput Sinta.

Wibisana di satu sisi dikatakan sebagai penghkianat negerinya, namun apa yang dilakukan sebenarnya adalah untuk kebaikan Alengka.

“Tim Kreatif Milenial”……
Tim Produksi Drayang The Movie “Lentera Ksatria” ini sebagian besar adalah anak-anak muda belasan tahun (milenial). Bertindak sebagai sutradara, Bathara Saverigadi Dewandoro, Penulis Naskah Irwan Riyadi, Penata Artistik Suryo Putro Sunandoro, Penata Kamera Johanes Christian Christie, Penata Tari Bathari Putri Surya Dewi dan Chikal Mutiara Diar, Komposer Gregorian Christ Mahendra, dan Dedek Wahyudi, Penata Musik Bagaskoro Putro Dewandoro, dan Penata Busana Yani Wulandari.

Aktor, aktris panggung yang terlibat, antara lain; Bathara Saverigadi Dewandoro (Wibisana), Dewi Sulastri (Sukesi), Irwan Riyadi (Rahwana), Bathari Putri Surya Dewi (Kijang Kencana), dan Nanang Ruswandi (Kumbakarna),

Okvalica Harlis Natasya (Shinta), Damasus Chrismas (Rama), Afrilia Mustika Sari (Sarpakenaka), Aurella Cinta Aristadevi (Trijatha), Denta Sepdwiansyah Pinandito (Laksmana), Ahmad Saroji (Anoman), serta Misfa Andi (Sugriwa).

“Misi kami ingin mendekatkan nilai-nilai kehidupan melalui kisah pewayangan kepada penonton. Bahkan buat mereka yang belum mengetahui cerita pewayangan,” ujar sang sutradara dan koreografer muda, Bathara Saverigadi Dewandoro.

Bathara berharap cerita yang mereka sajikan dapat memberi gambaran tentang kebaikan dan keburukan (Hitam-Putih).

“Mempertimbangkan suatu hal dari berbagai sudut pandang. Karya ini juga mengajak penonton untuk membangkitkan gairah berkarya dan melakukan sesuatu untuk Indonesia,” ujar Bathara.(Eddie Karsito).

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERBARU