22.4 C
Indonesia
Monday, 24 January 2022

Dua Pentolan SMSI Tinjau Huntara di Atas Awan…….!

Laporan: Badrudin dan Ace Sumirsa Ali.

Banten, BEREDUKASI.Com — AWAL tahun 2020 menjadi duka tersendiri bagi masyarakat di 6 Kecamatan Kabupaten Lebak. Yang diterjang banjir bandang diantaranya Kecamatan Sajira, Kecamatan Cipanas, Kecamatan Lebak Gedong, Kecamatan Maja, Kecamatan Curugbitung dan Kecamatan Cimarga.

Banjir bandang akibat luapan sungai Ciberang dan Cidurian itu mulai naik dan menyapu bantaran sungai mulai pukul 05.00 WIB, Rabu (1/1/2020).

Masyarakat terdampak banjir bandang tersebut tinggal di Kamp Pengungsian di Daerah Pusat Latihan Tempur (Puslatpur) Rindam III Siliwangi, Kecamatan Sajira.

Duka masyarakat tidak hanya sebatas banjir, masyarakat yang kini tinggal di hunian sementara, darurat tanpa aliran Listrik dan Toilet. Mereka meninggalkan lokasi pengungsian yang disiapkan oleh pemerintah dan para relawan di daerah Pusat Latihan Tempur (Puslatpur) Rindam III Siliwangi di Ciuyah, Kecamatan Sajira, Kabupaten Lebak.

Walaupun tempat pengunggsian terbilang nyaman, mereka tak betah tinggal di pengungsian dan ingin mendekat kepada kampung halaman meski telah luluh lantah oleh bencana alam.

Para korban bencana tersebut memilih tinggal di gubug darurat sejak sepekan terakhir. Mereka memilih lokasi jalan milik PT Cemindo Gemilang yang belum difungsikan di Kampung Cigobang Anyar, Desa Banjarsari, Kecamatan Lebakgedong, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten. Lokasi ini jauh diatas kampung mereka yang luluh lantah. Kira-kira berada di 1.200 Meter Diatas Permukaan Laut (MDPL). Persisinya di bawah kaki Gunung Halimun Salak.

Mereka menempati bangunan sederhana terbuat dari kayu hutan liar dengan atap dan dinding seadanya dari terpal. Luas bangunan gubug rata-rata 3 meter kali 4 meter, tanpa dapur untuk masak dan tidak dilengkapi toilet. Kebutuhan buang hajat dilakukan di hutan-hutan sekitar lokasi Hunian Sementara (Huntara). Jika keadaan tak mendesak, buang air besar bisa dilakukan di air selokan yang jaraknya sekitar 800 meter dari lokasi hunian. Itupun medannya curam, berkelok dan licin. Di lokasi juga tidak didukung oleh aliran listrik dan air bersih. Belakangan berdiri beberapa toilet umum yang dibangun Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak.

Bangunan gubug darurat ini dibangun warga secara swadaya dan bantuan dari para relawan diantaranya dari Perkumpulan Urang Banten (PUB), sebanyak 26 unit Hunian Sementara (huntara) dan santunan.

“Hampir dua bulan hidup di tenda pengungsian pak, udah gak betah. Kami ingin hidup normal di kampung sendiri biar bisa berkebun dan berladang. Tetapi rumah-rumah kami sudah tidak ada,” ujar Bared (50), kepada rombongan Perkumpulan Urang Banten (PUB) yang datang kelokasi. Dipimpin langsung Ketua Umum PUB Pusat, Letjen Purn Taufiequrachman Ruki, Minggu (16/2/2020).

koDiceritakan Bared, awalnya pada sepekan pertama setelah kejadian, dia dan beberapa keluarga bertahan di tenda hutan dekat lokasi bencana. Sebab ada beberapa warga korban bencana yang belum ditemukan. Selain itu, beberapa korban meninggal dunia belum dipulasara secara Islami yaitu ditahlilkan selama tujuh hari.

“Baru semua korban ditemukan, baru kami sekeluarga ngungsi ke Ciuyah, tempat pengungsian dari Pemerintah. Selama 17 hari disana, lalu pindah ke rumah orangtua di Cisimeut. Tapi cuma 10 hari, soalnya inget aja kesini. Kasihan kebun tak ada yang merawat. Kalaupun bertahan di pengungsian, kami bingung mau ngapain disana,” ujar Bared didampingi istrinya Rukmanah.

Hal ini dibenarkan oleh Anis Mujtahidin, Kepala Desa Banjasari, Kecamatan Lebakedong, Kabupaten Lebak. Menurut dia, sedikitnya ada 140 Kepala Keluarga dari Desa Banjarsari yang mengungsi di Puslatpur Rindam III Siliwangi Ciuyah, Sajira. Sejak 10 hari lalu, mereka memilih kembali ke kampung halaman dan membuat gubug darurat di sepanjang jalan milik PT Cemindo Gemilang.

“Saat ini sudah sekitar 80 KK yang telah membuat gubug darurat. Kami tak bisa berbuat apa-apa lagi, warga ingin kembali, tapi lokasi yang aman tidak tahu dimana,” ujar Anis. (Ris).

Related Articles

Tugas Satpol PP, Khususnya Memenuhi Hak Warga

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PELAKSANA Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana meminta Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP). Terus memberikan kenyamanan dan keamanan bagi...

Dengan Kemis Nyunda, Ini Cara Kota Bandung Lestarikan Bahasa Ibu

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- Kota Bandung sebagai salasatu Tanah Pasundan, kental dengan bahasa Sunda dan Budaya. Salasatu bentuk kecintaan tersebut diwujudkan dalam Program Kemis Nyunda.Setiap...

Ratna Listy dan Panglima Langit, Usung Seni Tradisi Lewat Kekuatan ‘Guna-Guna’

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- BUDAYA Lokal lebih memiliki makna serta dapat mendorong semangat kecintaan pada kehidupan manusia dan alam semesta.Hal ini antara lain yang menjadi...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Tugas Satpol PP, Khususnya Memenuhi Hak Warga

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PELAKSANA Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana meminta Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP). Terus memberikan kenyamanan dan keamanan bagi...

Dengan Kemis Nyunda, Ini Cara Kota Bandung Lestarikan Bahasa Ibu

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- Kota Bandung sebagai salasatu Tanah Pasundan, kental dengan bahasa Sunda dan Budaya. Salasatu bentuk kecintaan tersebut diwujudkan dalam Program Kemis Nyunda.Setiap...

Ratna Listy dan Panglima Langit, Usung Seni Tradisi Lewat Kekuatan ‘Guna-Guna’

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- BUDAYA Lokal lebih memiliki makna serta dapat mendorong semangat kecintaan pada kehidupan manusia dan alam semesta.Hal ini antara lain yang menjadi...

Ini Kabar Gembira Untuk Para Atlet Bandung

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PARA Atlet Kota Bandung kini punya tempat baru untuk berlatih di Pusat Kesenjataan Infanteri Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (Pussenif TNI...

Kreativitas Masyarakat Kota Bandung Seolah Tidak Ada Habisnya

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SELAKU Plt. Wali Kota Bandung Yana Mulyana memastikan, Pemkot Bandung akan selalu mendukung Industri Kreatif yang sedang tumbuh. Ia menilai, Industri...