26.4 C
Indonesia
Saturday, 25 June 2022

Hari Hutan Internasional, Pemkot Bandung Memaksimalkan RTH Demi Kota Berkelanjutan…!

Bandung, BEREDUKASI.Com — PADA tgl 21 Maret telah ditetapkan sebagai Hari Hutan Internasional oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melalui Resolusi Nomor 67/200 sejak tahun 2012. Di Indonesia  Hari Hutan Internasional baru diperingati secara rutin sejak tahun 2014. Tahun ini, Hari Hutan Internasional mengusung tema “Forests and Sustainable Cities” alias “Hutan dan Kota Berkelanjutan”.

Hutan kota merupakan salasatu komponen Ruang Terbuka Hijau (RTH). Keberadaan hutan kota berfungsi sebagai sistem hidroorologi, menciptakan iklim mikro, menjaga keseimbangan oksigen (O2) dan karbon dioksida (CO2), mengurangi polutan, dan meredam kebisingan.

Selain itu, hutan kota juga berfungsi menambah nilai estetika dan keasrian kota sehingga berdampak positif terhadap kualitas lingkungan dan kehidupan masyarakat.

Saat ini,  Kota Bandung memiliki beberapa hutan kota baik privat maupun public. Diungkapkan Kepala Bidang Pertamanan Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman, Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3) Kota Bandung, Iwan Sugiono, RTH yang termasuk kategori hutan kota adalah taman Babakan Siliwangi, taman Lansia dan taman Maluku. Sedangkan RTH milik privat yang masuk kategori hutan kota yaitu di Pindad, kawasan militer Hegarmanah dan Taman Hutan Raya Ir.H.Juanda yang sebagian masuk Kota Bandung.

“Kategori hutan kota adalah ruang terbuka hijau yang memiliki luasan minimal 2500 meter persegi atau sekitar 4 Hektare. Serta memiliki keragaman minimal 400 pohon sehingga bisa berfungsi menjadi paru-paru Kota. Ini yang harus dilestarikan dan dijaga terhadap perubahan alih fungsi,” terang Iwan di Bandung, Rabu (21/03/2018).

Terkait Hari Hutan Internasional tahun ini mengusung tema Hutan dan Kota Berkelanjutan, DPKP3 Kota Bandung dikatakan Iwan telah mengaktifkan fungsi hutan Kota dengan tidak mengurangi keberagaman flora. Seperti yang terjadi di Forrest Walk babakan Siliwangi. Meski dibangun sarana dan prasarana, tetapi tidak mengurangi keberagaman flora.

“Kita mengaktifkan fungsi hutan kota di Babakan Siliwangi menjadi ruang publik sarana rekreasi jalur wisata hutan Kota dengan membangun sarana dan prasarana hutan tanpa mengganggu eksistingnya dengan menjaga kelestarian seluas 3,8 hektare agar masyarakat bisa menikmati hutan ditengah Kota dengan jalur berjalan kaki sepanjang 2,3 kilometer,” jelasnya.

Saat ini, Pemerintah Kota Bandung melalui DPKP3 Kota Bandung terus berupaya menjaga eksistensi dan penambahan RTH seperti yang diamanatkan pemerintah UU 26/2007 tentang Penataan Ruang, Perencanaan Tata Ruang Wilayah Kota. Dalam aturan tersebut diamanatkan, luas minimal RTH 30 persen dari luas wilayah. Ini memang cukup sulit diterapkan di Kota Metropolitan seperti Bandung,

“Berkaitan dengan luasan RTH dari yang diamanatkan undang-undang sebesar 30 persen. Kota Bandung masih jauh dari amanat tersebut hanya sekitar 12,21 persen. Itu  dikarenakan saat undang-undang tersebut diterbitkan pembangunan di Kota Bandung sudah jauh berkembang pesat,” jelasnya. ***

Related Articles

Dugaan Korupsi Dana Hibah Taman Pramuka, Statusnya Sudah Naik Dari Penyelidikan ke Penyidikan

BANDUNG, BEREDUKASI.COM – AKTIVIS Ormas Manggala Garuda Putih (MGP) Agus Satria, menggeruduk Kantor Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jabar, Jl. LL. RE. Martadinata, Jumat, 24 Juni...

ATM Beras, Entaskan Kemiskinan

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SEMASA Pandemi Covid-19, angka stunting di Kota Bandung pada 2021 mencapai 8,93 persen. Padahal, sebelumnya pernah menyentuh 6 persen lebih. Untuk menekan...

Jembatan Gantung Simpay Asih, Yang Mendongkrak Ekonomi Masyarakat Dua Desa

PANGANDARAN, BEREDUKASI.COM -- JEMBATAN Gantung Simpay Asih yang merupakan akses utama Desa Batukaras dengan Desa Cijulang di Kabupaten Pangandaran, telah diresmikan penggunaannya oleh Wakasad...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Dugaan Korupsi Dana Hibah Taman Pramuka, Statusnya Sudah Naik Dari Penyelidikan ke Penyidikan

BANDUNG, BEREDUKASI.COM – AKTIVIS Ormas Manggala Garuda Putih (MGP) Agus Satria, menggeruduk Kantor Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jabar, Jl. LL. RE. Martadinata, Jumat, 24 Juni...

ATM Beras, Entaskan Kemiskinan

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SEMASA Pandemi Covid-19, angka stunting di Kota Bandung pada 2021 mencapai 8,93 persen. Padahal, sebelumnya pernah menyentuh 6 persen lebih. Untuk menekan...

Jembatan Gantung Simpay Asih, Yang Mendongkrak Ekonomi Masyarakat Dua Desa

PANGANDARAN, BEREDUKASI.COM -- JEMBATAN Gantung Simpay Asih yang merupakan akses utama Desa Batukaras dengan Desa Cijulang di Kabupaten Pangandaran, telah diresmikan penggunaannya oleh Wakasad...

Akhirnya Rahasia Sukses Diungkap Sekda Kota Bandung 

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SEKRETARIS Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna menegaskan bahwa sebuah komitmen dibarengi disiplin akan menghasilkan kesuksekan. Apalagi dalam mengemban Jabatan, hal tersebut...

Unik Memang ! Pameran Hewan di Tengah Area Terbuka Mal

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- MASA liburan sekolah telah tiba. Sejumlah Orangtua, tentu ingin membawa anak-anaknya untuk berlibur. Salasatu pilihan yang bisa dicoba yaitu Wisata Edukasi di...