27.4 C
Indonesia
Monday, 26 September 2022
spot_img

Kawasan Jamika Dijuluki “Kampung Toleransi”…!

Bandung, BEREDUKASI.Com — KOTA Bandung adalah kota Heterogen. Beragam suku, ras, budaya dan agama terdapat di Kota Bandung.

Selain itu, Kota Bandung juga memiliki beragam komunitas. Sehingga tak sedikit, dalam sebuah kawasan terdapat beragam kelompok, suku, hingga rumah beribadatan yang berbeda.

Hal itu juga yang terjadi di RW 04 Kelurahan Jamika, Kecamatan Bojongloa Kaler Kota Bandung. Namun dengan perbedaan tersebut, ternyata semakin mempererat persaudaraan antar warga.  Karenanya, pada tgl 20 Agustus tahun 2017 lalu. Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil, menetapkan kawasan tersebut sebagai “Kampung Toleransi”.

Ketua RW 04 Kelurahan Jamika, Kecamatan Bojongloa Kaler, Dayat Permana mengatakan, bahwa di wilayahnya memang  mayoritas adalah Muslim, tapi tempat ibadah lain juga banyak yang berdampingan.

“Disini ada enam Gereja, empat Vihara dan dua Masjid, dari 693 KK. Warga Muslim di 16 Rukun Tetangga paling mendominasi, berjumlah 1.262. Setelah itu, Kristen, Katolik dan Hindu,” papar Dayat, Rabu (28/2/2018).

Dengan perbedaan itu, masyarakat bisa hidup berdampingan dan menganggap saling bersaudara.

“Jika Ramadhan tiba, masyarakat Non Muslim tak ketinggalan ikut membantu membersihkan Masjid atau sekadar membagikan Takjil,” kata Ketua Forum Toleransi Beragama, Dede Taryono.

Dede juga menambahkan, di “Kampung Toleransi” setiap warga bebas melakukan kegiatan keagamaan sesuai keyakinan tanpa ada gangguan.

“Setiap warga tidak pernah menyakiti satu sama lain. Dan tidak pernah memaksakan kehendak satu golongan untuk dituruti oleh golongan lain, ini yang mendasari kami selalu solid,” jelasnya.

Ditemui di saat yang sama, Camat Bojongloa Kaler, Eka Taofik Hidayat mengatakan, “Kampung Toleransi”. Sudah dikenal sangat bertoleransi baik di bidang agama dan bidang lainnya. Ini telah terjadi sejak lama.

“Alhamdulillah tidak pernah ada yang bentrok,” katanya.

Ia mengatakan, sejak sebelum dideklarasikan. Wilayah ini selalu  mengadakan kegiatan bersama lintas umat beragama. Mulai dari kerja bakti, hingga perayaan hari besar keagamaan.

“Setelah dideklarasikan, kami lebih  intens mengadakan pertemuan-pertemuan. Karena kami juga sudah membentuk forum yang anggotanya dari beragam agama,” jelas Eka.

“Jadi semua tokoh agama lain pun bisa datang dan berpartisipasi. Bahkan warga juga akan berbaur dengan semua lapisan agama,” lanjut Eka. ***

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERBARU