22.4 C
Indonesia
Sunday, 29 May 2022

MAARIF Institute bersama UIN SGD Bandung Adakan Kopdar Generasi Millenial

Bandung, BEREDUKASI.COM — Kamis, (10/01/2019) MAARIF Institute menggelar KOPDAR Generasi Milenial #PercayaIndonesia #MeyakiniMenghargai di lantai 4 Fakultas Ushuluddin, Jalan A. H. Nasution  No.105, Cipadung, Cibiru, Bandung.

Sebelumnya MAARIF Institute juga telah sukses menyelenggarakan KOPDAR Generasi Milenial di Pekanbaru, Makassar, dan Garut pada 2018 lalu.

Acara KOPDAR kali ini juga dihadiri oleh 100 peserta dari kalangan aktivis muda, mahasiswa, maupun pelajar yang bertemu dan membicang terkait toleransi, keindonesiaan, serta membedah buku Antologi Esai dan Kompilasi Vlog terbaik dari peserta Indonesia Millennial Movement 2018.

Sebagaimana yang diketahui, Indonesia Millennial Movement merupakan sebuah Kongres Pemuda yang telah sukses digelar di Jakarta pada November 2018 lalu, menghadirkan 100 pemuda dari 34 Provinsi Indonesia, dari Sabang sampai Merauke.

Direktur Eksekutif MAARIF Institute, Muhd Abdullah Darraz, mengungkapkan berkomitmen dan senantiasa mendukung dalam rangka menyebarkan karya-karya Indonesia Milennial Movement kepada generasi muda lainnya, agar anak-anak muda lainnya termotivasi untuk mengkampanyekan perdamaian.

“Kami percaya bahwa karya-karya terbaik yang dihasilkan oleh Duta Indonesia Millennial Movement dalam bentuk Buku dan Vlog terbaik ini patut untuk disampaikan pada generasi muda lainnya sebanyak-banyaknya,” ulasnya.

Harapannya, karya tentu  ini bisa menjadi inspirasi sekaligus motivasi bagi generasi muda untuk terus berkarya, dan mengawal narasi perdamaian di Indonesia.

Sementara itu, Dekan Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Gunung Djati (SGD) Bandung, Prof Dr Rosihon Anwar.

Dalam sambutanya, Prof Dr Rosihon Anwar memberikan apresiasi terhadap kegiatan tersebut, karena selaras dengan misi Fakultas Ushuluddin yang senantiasa mendeklarasikan Islam moderat di tanah air.

“Fakultas Ushuluddin harus menjadi garda terdepan dalam pengembangan moderasi Islam di Indonesia. Mengingat angka kekerasan, khusunya indeks jihadis di Jawa Barat cukup tinggi, 47,6 sementara secara nasional 46,2,” tegasnya.

Rosihon Anwar juga berpesan kepada MAARIF Institute untuk memperluas kegiatan dan memberikan advokasi terhadap pesantren-pesantren.

Adapaun kegiatan ini turut menghadirkan narasumber mumpuni dalam bidangnya diantaranya, Pipit Aidul F (Manajer Program MAARIF Institute for Culture and Humanity), Iu Rusliana (Dosen UIN Sunan Gunung Djati Bandung), dan 3) Mela Rusnika (Duta Indonesia Millennial Movement Provinsi Jawa Barat). Sesi bincang-bincang dalam kegiatan ini dipandu oleh Nita Mujahidah (Duta Indonesia Millennial Movement Provinsi Jawa Barat).

Acara ini merupakan kerjasama MAARIF Institute bersama PPIM UIN Jakarta dan UNDP (CONVEY Indonesia), serta didukung oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) dan Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung. (Tiwi Kasavela)

Related Articles

Sang Ketua KPK Ini, Meminta Dirinya Tidak Diganggu Dengan ‘Isu’ Pilpres 2024

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- MENGALIRNYA dukungan terhadap Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri. Untuk maju dalam bursa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang, ditangapi dingin...

Optimalkan Profesi Guru di Kota Bandung

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SETELAH melantik 1.424 guru Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) tahap I pada bulan April lalu, kali ini Pemerintah Kota (Pemkot)...

Mau Bikin Konser di Bandung ? Ini Aturannya

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- KONSER atau acara seni/musik/dan budaya yang digelar di ruang terbuka atau outdoor diperbolehkan kembali digelar di Kota Bandung. Hal itu menyusul terbitnya...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Sang Ketua KPK Ini, Meminta Dirinya Tidak Diganggu Dengan ‘Isu’ Pilpres 2024

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- MENGALIRNYA dukungan terhadap Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri. Untuk maju dalam bursa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang, ditangapi dingin...

Optimalkan Profesi Guru di Kota Bandung

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- SETELAH melantik 1.424 guru Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) tahap I pada bulan April lalu, kali ini Pemerintah Kota (Pemkot)...

Mau Bikin Konser di Bandung ? Ini Aturannya

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- KONSER atau acara seni/musik/dan budaya yang digelar di ruang terbuka atau outdoor diperbolehkan kembali digelar di Kota Bandung. Hal itu menyusul terbitnya...

Pemkot Bandung Canangkan Sadar Tertib Arsip 

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PEMERINTAH Kota Bandung terus melakukan peningkatan tata kelola kearsipan di Kota Bandung melalui pencanangan Gerakan Nasional Sadar Tertib Arsip (GNSTA). Pencanangan GNSTA...

13 Juni 2022 Mendatang, PPDB Kota Bandung Mulai Dibuka

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- DINAS Pendidikan Kota Bandung mulai melakukan pendataan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tahun ajaran 2022 pada Rabu, 25 Mei 2022. Rencananya...