27.4 C
Indonesia
Saturday, 28 May 2022

Serunya Jelajah Malam di Museum KAA Bandung…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com — DALAM rangka memperingati 74 Tahun Proklamasi Kemerdekaan RI. Museum KAA kembali menggelar acara “Jelajah Malam” pada Jumat (23/8/2019) dengan mengangkat Topik H. Agus Salim dan Diplomasi Perjuangan di Museum KAA, Jl. Asia Afrika No.65, Kota Bandung.

Diplomasi dan Politik Luar Negeri Indonesia, dirumuskan dan dijalankan untuk mampu mempertemukan kepentingan Nasional. Dengan lingkungan Internasional yang selalu berubah. Pasca proklamasi kemerdekaan. titik temu antara dua hal itu adalah pada Diplomasi Perjuangan.

“Meski Indonesia telah memproklamasikan kemerdekaan. Perjuangan Indonesia ternyata belum usai, sebab masih ada lagi yang tidak kalah penting yang masih harus diperjuangkan yaitu Pengakuan Internasional atas Kemerdekaan Indonesia. Periode ini dalam sejarah revolusi fisik lndonesia ditandai dengan perlawanan sengit bersenjata serta Perjuangan Diplomatik,” terang PLH kepala museum KAA, Teguh Adhi Primasanto mengungkapkan.

Adapun dalam Perjuangan Diplomatik ada dua jalan yang ditempuh pemerintah Indonesia. Untuk mendapat pengakuan Internasional yakni melakukan kontak-kontak bilateral secara intens dengan negara-negara lain di dunia. Dan berusaha mempertahankan kemerdekaan melalui perundingan-perundingan Indonesia–Belanda. Sebab itu, fase ini disebut sebagai Diplomasi Memperoleh Pengakuan.

Fase ini melahirkan begitu banyak tokoh perjuangan. Di antaranya adalah H. Agus Salim. Sosok ini pernah menjabat sebagai Menteri Muda Luar Negeri di Kabinet Sjahrir II tahun 1946 dan Kabinet Sjahrir III tahun 1947. Lalu, masih di tahun yang sama di Kabinet Amir Sjarifuddin ia kembali dipercaya sebagai Menteri Luar Negeri. Antara tahun 1948-1949 di Kabinet Hatta sekali lagi ia mengawal diplomasi perjuangan Indonesia sebagai Menteri Luar Negeri.

“Sosok ini lekat dengan Kementerian Luar Negeri RI bukan saja lantaran kiprahnya sebagai Menteri Luar Negeri. Dimasa Diplomasi Perjuangan, tapi juga perannya pada masa perintisan kemerdekaan Republik Indonesia,” paparnya.

Teguh menambahkan bahwa H. Agus Salim di masa kolonial Belanda adalah anggota Dewan Perwakilan Rakyat Hindia  Belanda antara tahun 1921 hingga 1924 di Gedung Volksraad. Kemudian, di masa kolonial Jepang tergabung sebagai anggota Panitia 9 BPUPKI yang mempersiapkan UUD 1945 di Gedung Chuo angi In.

Baik Gedung Volksraad maupun Gedung Chuo Sangi ln. Kini dikenal sebagai Gedung Pancasila yang bertempat di lingkungan Kementerian Luar Negeri dan berfungsi sebagai kantor Menteri Luar negeri RI.

Sebab itu, melalui acara “Jelajah Malam” ini. Museum KAA bermaksud memperkenalkan Sejarah Perjuangan Diplomasi Indonesia, kepada publik. khususnya generasi muda di Kota Bandung. Melalui Pameran Temporer dalam acara “Jelajah Malam” Museum KAA.

Melalui pameran ini juga salasatu sosok dalam diplomasi perjuangan lndonesia, yakni Menteri Luar Negeri H. Agus Salim kiprahnya diperkenalkan. Agar menjadi suri teladan lantaran Sikapnya yang terkenal bersahaja sebagai pejuang.

Dalam acara ini, publik dapat mengunjungi Ruang Pameran Tetap, Ruang Utama Gedung Merdeka, Ruang Pameran Temporer “H. Agus Salim dan Diplomasi Perjuangan”, Ruang Baca Perpustakaan dan Selasar Timur. Bahkan, Balkon di Ruang Utama Gedung Merdeka yang sehari-hari tertutup untuk pengunjung malam itu dibuka untuk pengunjung.

Di titik ini pengunjung merasakan megahnya arsitektur Art Deco Gedung Merdeka. Puncaknya, di ruang ini tempat Presiden Soekarno Membuka Resmi KAA 64 tahun silam, edukator membimbing pengunjung membaca bersama-sama teks proklamasi sebagai wujud syukur atas kemerdekaan yang diraih.

“Hingga menjelang acara dibuka, tercatat tak kurang dari 400 orang telah terdaftar untuk mengikuti acara. Pengunjung yang datang sebelumnya telah melakukan Reservasi Daring. Diacara ini mereka mengenakan kostum perjuangan dan membawa senter. Pasalnya, sejumlah ruang yang dikunjungi sengaja digelapkan. Tak hanya itu, para Edukator Museum juga tidak ketinggalan mengenakan Kostum Perjuangan dan Baju Nasional,” jelasnya.

Di penghujung tur, pengunjung menikmati camilan yang disediakan di Selasar Timur Museum KAA. Sambil menikmati suasana Braga di malam hari. (Tiwi Kasavela)

Related Articles

Ema, ‘Segera Potong Jika Masih Ada Kabel Ilegal,’.

BANDUNG, BEREDUKASI,COM  -- SEKRETARIS Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna meminta semua Kabel Ilegal yang masih terpasang di sepanjang Jl. Ir. H. Juanda (Dago) untuk...

Pemkot Bandung Menjajaki Kerjasama Dengan Jepang di Bidang Transportasi, Lingkungan Hidup dan Pariwisata.

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PEMERINTAH Kota Bandung tengah melebarkan kerja sama dengan Kota Toyota, Jepang. Setelah bidang ketenagakerjaan, Kali ini Pemkot Bandung menjajaki kerja sama...

Kerja Bareng Dengan PERALMUNI, Biotek Farmasi Indonesia Memperkenalkan Produk Terbosan Baru Terbaik Di Dunia

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- BIOTEK Farmasi Indonesia kini melebarkan sayapnya dengan berkolaborasi bersama PERALMUNI, Perhimpunan Alergi Imunologi Indonesia dengan tujuan memperkenalkan produk Biotechnology Processed Materia....

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Ema, ‘Segera Potong Jika Masih Ada Kabel Ilegal,’.

BANDUNG, BEREDUKASI,COM  -- SEKRETARIS Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna meminta semua Kabel Ilegal yang masih terpasang di sepanjang Jl. Ir. H. Juanda (Dago) untuk...

Pemkot Bandung Menjajaki Kerjasama Dengan Jepang di Bidang Transportasi, Lingkungan Hidup dan Pariwisata.

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- PEMERINTAH Kota Bandung tengah melebarkan kerja sama dengan Kota Toyota, Jepang. Setelah bidang ketenagakerjaan, Kali ini Pemkot Bandung menjajaki kerja sama...

Kerja Bareng Dengan PERALMUNI, Biotek Farmasi Indonesia Memperkenalkan Produk Terbosan Baru Terbaik Di Dunia

JAKARTA, BEREDUKASI.COM -- BIOTEK Farmasi Indonesia kini melebarkan sayapnya dengan berkolaborasi bersama PERALMUNI, Perhimpunan Alergi Imunologi Indonesia dengan tujuan memperkenalkan produk Biotechnology Processed Materia....

Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK), Bagi Nasabah Yang Ingin Merencanakan Pensiun Sejak Dini

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- bank bjb menghadirkan Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) bagi nasabah yang ingin merencanakan pensiun sejak dini. Banyak keuntungan yang bisa didapatkan...

Pemkot Bandung Bagikan Resep Jadi Smart City untuk Pemkot Palangka Raya

BANDUNG, BEREDUKASI.COM -- KOTA Bandung memastikan diri sebagai kota yang terbuka untuk berbagi ilmu seputar Smart City. Karenanya, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung membuka pintu...