26.1 C
Indonesia
Saturday, 18 September 2021

Teknik Dasar Menjadi “Pendamping Awas” Bagi Tunanetra………!

Bandung, BEREDUKASI.Com — SEBAGAI anggota masyarakat, kita berkewajiban saling peduli antara satu sama lain. Tidak terkecuali kepada penyandang Tunanetra. Instruktur Orientasi Mobilitas (OM) bagi penyandang Tunanetra, Muhammad Fahmi Salman Muharam membagikan Teknik Dasar menjadi Pendamping Awas bagi Tunanetra.

Dijelaskan, ada beberapa prinsip pelayanan yang harus dipahami sebelum mendampingi Tunanetra, antara lain Inisiatif, Responsif dan Berkomitmen.

Inisiatif dibutuhkan karena penyandang Tunanetra tidak akan memulai berinteraksi. Sedangkan Poin Responsif, Pendamping Awas harus memastikan keamanan Tunanetra dari yang didampingi.

“Misalnya, saat kita mendampingi mereka, namun ada sesuatu yang tidak aman. Kita harus Responsif untuk memindahkan posisi, agar mereka aman. Yang harus dijaga Kaki hingga Ujung Kepala,” jelasnya, Kamis (27/2/2020).

Sedangkan di Poin Komitmen, Pendamping Awas harus mendamping Tunanetra dari awal hingga kebutuhannya terpenuhi.

Fahmi mengungkapkan, ada sepuluh teknis dasar untuk menjadi Pendamping Awas bagi Tunanetra. Pertama, harus memulai komunikasi.

“Untuk memulai Komunikasi, kita bisa mulai dengan menyentuhkan punggung tangan kita ke punggung tangan Tunanetra. Sambil mengucapkan salam atau sapaan. Jangan sampai menarik atau mengagetkan mereka,” tuturnya.

Langkah selanjutnya adalah mengajak mereka, ketika akan berjalan. Nantinya, secara otomatis Tunanetra akan mundur setengah langkah dengan posisi di samping. Seraya menggenggam lengan pendamping.

“Di langkah ketiga, ketika mulai berjalan, mereka akan meletakkan tangan. Bisa di pergelangan tangan, siku atau pundak, bergantung kenyamanan mereka,” ungkapnya.

Langkah Ke-Empat, yakni teknik berjalan. Selanjutnya, untuk mengantisipasi saat jalan yang dilalui menyempit, langkah yang harus dilakukan Pendamping Awas yakni berkomunikasi dengan Tunanetra, agar berjalan tepat di belakang punggungnya. Sambil memosisikan tangan secara perlahan ke belakang.

“Sehingga, posisi Tunanetra lurus dengan posisi berdiri Pendamping Awas,” ujarnya.

Sedangkan pada teknik pemindahan tangan, Fahmi mengatakan, teknik tersebut dilakukan ketika ada halangan dari arah kanan atau sebaliknya.

“Sehingga, kita harus memindahkan posisi Tunanetra dengan memberitahu secara lisan agar berpindah posisi. Nantinya, Tunanetra akan berpindah posisi tanpa harus melepaskan pegangan,” jelasnya.

Kemudian, ketika menghadapi jalan buntu atau harus berjalan ke arah sebelumnya. Pendamping Awas bisa menggunakan teknik balik arah.

“Sambil berkomunikasi, Pendamping Awas langsung memutarbalikkan badan dan memindahkan pegangan Tunanetra ke lengan yang lain,” tambahnya.

Selanjutnya, teknik naik turun tangga. Salasatu yang harus diperhatikan, yaitu dengan memberitahukan jumlah anak tangga yang akan dilalui. Agar Tunanetra bisa menyiapkan tenaga serta langkahnya. Kemudian, ada juga teknik membuka pintu.

“Posisi Pendamping Awas harus di depan untuk membuka pintu dan mengarahkan Tunanetra. Untuk meraba daun pintu agar bisa membayangkan posisi pintu,” terangnya.

Teknik terakhir, yakni mendudukkan Tunanetra. Pendamping Awas harus membimbing Tunanetra dengan cara membimbing tangan- tangan mereka untuk memegang sandaran kursi.

“Jika ada meja, tangan lainnya dibimbing untuk memegang meja. Sehingga mereka bisa membayangkan cara dan posisi duduknya,” tutupnya. (HMS/Red).

Related Articles

Tanjungsari Wakil Jawa Barat, Dalam Lomba Posyantek Desa Berprestas Dalam Lomba ‘TTG Tingkat Nasional Ke-XXII Tahun 2021’…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- DESA Gudang, Kecamatan Tanjungsari, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat menjadi Wakil Jabar. Pada Lomba Posyantek Desa Berprestasi. Pada Gelar Teknologi Tepat Guna...

Sosok ‘Punduh’ Sadalewih Hadi Ismaya, Memiliki Tingkat Responden Yang Terus Naik Di Wilayahnya…….!

Kabupaten Tasikmalaya, BEREDUKASI.Com -- INI sosok 'Punduh' Sadalewih, Hadi Ismaya memiliki tingkat responden yang terus naik di wilayahnya, Kampung Sadalewih terutama di Desa Puteran,...

Ini Sumber Kekuatan Membantu Pemerintah, Dalam Menjalankan Program Kerja……!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- ATALIA Praratya, selaku Ketua TP PKK Jawa Barat menyebutkan, Kader PKK tersebar di seluruh wilayah Jabar Kota dan Kabupaten berjumlah satu...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Tanjungsari Wakil Jawa Barat, Dalam Lomba Posyantek Desa Berprestas Dalam Lomba ‘TTG Tingkat Nasional Ke-XXII Tahun 2021’…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- DESA Gudang, Kecamatan Tanjungsari, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat menjadi Wakil Jabar. Pada Lomba Posyantek Desa Berprestasi. Pada Gelar Teknologi Tepat Guna...

Sosok ‘Punduh’ Sadalewih Hadi Ismaya, Memiliki Tingkat Responden Yang Terus Naik Di Wilayahnya…….!

Kabupaten Tasikmalaya, BEREDUKASI.Com -- INI sosok 'Punduh' Sadalewih, Hadi Ismaya memiliki tingkat responden yang terus naik di wilayahnya, Kampung Sadalewih terutama di Desa Puteran,...

Ini Sumber Kekuatan Membantu Pemerintah, Dalam Menjalankan Program Kerja……!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- ATALIA Praratya, selaku Ketua TP PKK Jawa Barat menyebutkan, Kader PKK tersebar di seluruh wilayah Jabar Kota dan Kabupaten berjumlah satu...

Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan–PWI, Siap Mengaspal Jalan Dengan Ban Motor Kingland…..!

Jakarta, BEREDUKASI.Com –INI dia TIM Jelajah Kebangsaan Wartawan – Persatuan Wartawan Indonesia (JKW-PWI) mendapat dukungan penuh dari salah satu produsen ban motor, PT. United...

Dengan Vaksin ‘Door To Door’, Vaksinasi Akan Mencapai Sasaran……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- DEMI memulihkan Perekonomian Nasional, sangat dibutuhkan Percepatan Vaksinasi secara menyeluruh. Karenanya berbagai upaya vaksinasi perlu terus didorong, salasatunya dengan Door To...