20.4 C
Indonesia
Tuesday, 4 October 2022
spot_img

“Kang Pisman” Gerakan untuk Mengubah Peradaban Sampai Melakukan “Door to Door Education”………!

Bandung, BEREDUKASI.Com — NAMANYA “Kang Pisman”. Dan inilah gerakan jangka panjang untuk mengubah peradaban dan penerapan sistem dalam pengelolaan sampah di Kota Bandung.

“Gerakan “Kang Pisman” bukan gerakan event melainkan gerakan jangka panjang untuk mengubah peradaban. Tidak bisa langsung masif ke seluruh Kota Bandung, apalagi ke kewilayahan,” kata Ketua Relawan Balad Kang Pisman, Gungun Saptari Hidayat, Selasa (15/1/19).

Gungun yang juga Direktur Umum PDm Kebersihan Kota Bandung menyatakan hal itu untuk menanggapi pernyataan yang menyebutkan bahwa Gerakan Kang Pisman (Kurangi, Pisahkan dan Manfaatkan Sampah) kurang direspon warga.

Menurut Gungun, sejauh ini budaya pengurangan sampah relatif sudah berjalan di Kota Bandung. Melalui berbagai aksi seperti kebijakan pembatasan kantong plastik, imbauan penggunaan tumbler, hingga penggerakkan komunitas.

Karena berbagai upayanya tersebut, Kota Bandung berhasil meraih Piagam Penghargaan Kinerja Pengurangan sampah Adipura dari Kementerian Lingkungan Hidup (KLHK) RI.

“Sementara untuk aksi pisahkan dan manfaatkan sampah harus terkoneksi dengan sistem pengumpulan. Harus ada sosialisasi ke petugas RW, sarana prasarana harus disiapkan. Hingga “door to door education” kepada setiap warga,” tuturnya.

Karena itu, kata Gungun, Pemkot Bandung membangun model awal penerapan Kang Pisman di level kewilayahan. Saat ini sudah ada delapan Kelurahan yang menjadi model yakni Kelurahan Babakan Sari, Kujang Sari, Sukamiskin, Sukaluyu, Gempol Sari, Kebon Pisang, Neglasari dan Kelurahan Cihaurgeulis.

“Gerakan serupa “Kang Pisman” di negara lain butuh waktu tahunan untuk sampai benar-benar menjadi Budaya. Kita pun begitu, secara bertahap untuk sampai ke sana. Kemarin baru gebrakan awal untuk mengenalkan “Kang Pisman” kepada warga Bandung. Penerapan sistemnya itu bertahap,” bebernya.

Penerapan sistem pisahkan dan manfaatkan sampah di Kelurahan model, jelas Gungun, ditargetkan dapat berjalan sempurna dalam satu tahun ke depan.

“Saat ini yang direspon positif adalah bank sampah. Perangkat Daerah di lingkungan Pemkot Bandung mulai membangun Bank Sampah, jaringan komunitas pun mulai terbangun,” katanya. (Red)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERBARU