22.4 C
Indonesia
Wednesday, 29 September 2021

Longsor Di Pagerageung Tasikmalaya……!

Tasikmalaya, BEREDUKASI.Com — HUJAN deras yang mengguyur wilayah Kecamatan Pagerageung. Pada Selasa malam telah mengakibatkan longsor.

Tebing setinggi 20 meter di Kampung Sedalewih, Desa Puteran, Kecamatan Pagerageung, Kabupaten Tasikmalaya. Longsor menimpa Jalan Desa, akibatnya akses warga di ke Desa Guranteng terputus.

Bencana longsor tersebut terjadi pada Rabu (8/4/2020) pagi. Namun hingga sore hari longsoran terus terjadi. Cuaca di wilayah Pagerageung pun terus diguyur hujan meskipun tidak deras.

Punduh Kampung Sadaleuwih, Hadi Ismaya mengatakan, tebing setinggi 20 meter dengan panjang 50 meter itu. Longsor tergerus air hujan dan menimpa jalan penghubung Desa Guranteng dengan Desa Puteran.

“Longsor juga menimbun lahan persawahan warga. Akses warga terputus dan jalan saat ini, harus memutar dengan jarak yang sangat jauh menggunakan akses jalan lain,” katanya.

Dijelaskan Hadi pihak Desa bersama masyarakat terus melakukan pemantauan terhadap pergerakan tanah tersebut. Khawatir longsoran tanah itu menimpa Permukiman warga.

“Kami warga sepakat untuk terus memantau lokasi pergerakan tanah. Dan di lokasi longsoran, sudah kami pagari. Agar warga tidak lewat, karena kondisinya berbahaya,” ucapnya.

Kata Hadi, pihaknya tidak bisa tidur nyenyak, apalagi hujan terus mengguyur wilayah Desa Puteran, meskipun intensitasnya kecil. Jika saja hujan turun dengan intensitas tinggi longsoran akan terus bertambah parah.

Relawan BPBD Kecamatan Pagerageung, Dwi Juli Kusmorof mengatakan, warga di sekitar longsoran diminta waspada. Agar bencana longsor tidak mengakibatkan korban jiwa.

Pihaknya bersama petugas dari Desa, terus melakukan pemantauan terhadap bencana longsor tersebut. Karena khawatir bencana itu terus terjadi dan mengancam Permukiman warga.

“Untuk mengevakuasi material longsoran dibutuhkan alat berat. Karena kalau dengan manual sangat sulit. Ketebalan longsoran itu lebih dari 5 meter. Kami berharap, Pemerintah Daerah bisa mendatangkan alat berat ke lokasi longsoran,” ucapnya.

Dwi meminta agar masyarakat di sekitar lokasi longsor, tetap waspada dan terus memantau pergerakan tanah. Karena cuaca saat ini masih terjadi hujan. Jika hujan turun dengan intensitas tinggi, kemungkinan besar bencana longsor akan kembali terjadi. (Abdul Latif).

Related Articles

Antisipasi Kembali Melonjaknya Kasus COVID-19, Disiplin Prokes dan Vaksinasi Harus Terus Digencarkan

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- PANDEMI COVID-19 kembali mengalami lonjakan kasus di beberapa negara tetangga.Satu diantaranya Singapura yang penduduknya sangat disiplin protokol kesehatan. Meski secara umum cakupan...

Keterikatan Alumni SATAS Atau SMAN 1 Tasikmalaya, Dengan Almamaternya Sangat Menakjubkan

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- SAAT menyoroti Alumni SMAN 1 Tasikmalaya, Anda mengatakan, jika memahami filosofinya yang berdiri tahun 1956, artinya usia SATAS (Sebutan: Sekolah SMAN...

SMAN 1 Kota Tasikmalaya, Berawal Dari Visi Yang Menjadi Dasar, Dalam Meningkatkan Pelayanan Pendidikan

TASIKMALAYA KOTA, BEREDUKASI.Com -- LAHIRNYA kebijakan mutu di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Kota Tasikmalaya, Jawa Barat. Berawal dari Visi. Dan itu menjadi...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Antisipasi Kembali Melonjaknya Kasus COVID-19, Disiplin Prokes dan Vaksinasi Harus Terus Digencarkan

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- PANDEMI COVID-19 kembali mengalami lonjakan kasus di beberapa negara tetangga.Satu diantaranya Singapura yang penduduknya sangat disiplin protokol kesehatan. Meski secara umum cakupan...

Keterikatan Alumni SATAS Atau SMAN 1 Tasikmalaya, Dengan Almamaternya Sangat Menakjubkan

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- SAAT menyoroti Alumni SMAN 1 Tasikmalaya, Anda mengatakan, jika memahami filosofinya yang berdiri tahun 1956, artinya usia SATAS (Sebutan: Sekolah SMAN...

SMAN 1 Kota Tasikmalaya, Berawal Dari Visi Yang Menjadi Dasar, Dalam Meningkatkan Pelayanan Pendidikan

TASIKMALAYA KOTA, BEREDUKASI.Com -- LAHIRNYA kebijakan mutu di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Kota Tasikmalaya, Jawa Barat. Berawal dari Visi. Dan itu menjadi...

Dengan Hadirnya Tiga Penyanyi Pendatang Baru Berkarakter Keren, Siap Meramaikan Musik Indonesia

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- SIAPA bilang wabah Pandemi Covid 19 yang berkepanjangan membuat Seniman Musik mati angin dan tidak produktif. Adalah Arsya Composer, Musisi Muda...

Mancing Bersama Adalah Bentuk Ikatan Sosialisasi, Antara Pejabat dan Masyarakat

KABUPATEN TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- DALAM sebuah event pertandingan, Jabatan menjadi taruhan suatu keberhasilan. Namun dalam silaturahmi, hal itu tidak berlaku, tapi menjadi sebuah alat...