21.4 C
Indonesia
Wednesday, 28 September 2022
spot_img

Mahasiswa Turki Edukasi Tentang Tantangan Santri Menghadapi Era Transformasi Digital…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com — PADA Jumat 7/2/2019 Muhammad Riza Fairuzzabadi Mahasiswa Turki Jurusan Computer Science and Engineering di Istanbul Technical University (ITU) penerima YTB Scholarship putra KH. Tatang Astarudin Dewan Pengasuh Pondok Pesantren Mahasiswa Universal (PPMU) memberikan materi dalam sebuah acara “Ngobrol Bareng”. Tentang Santri & Transformasi Digital kepada santri PPMU di Desa Cipadung, Cibiru, Kota Bandung.

Menurutnya, Saat ini kita sedang menghadapi era transformasi digital yang berdampak pada perubahan dalam berbagai segmen kehidupan.

“Saat ini kita sedang menikmati revolusi perbelanjaan di era transformasi digital, revolusi dimana proses perbelanjaan menjadi lebih efektif, efisien dan mudah,” jelas Muhammad Riza Fairuzzabadi.

“Jika dulu untuk berbelanja kita harus pergi ke suatu tempat perbelanjaan, yang membutuhkan waktu untuk melakukannya. Saat ini di era transformasi digital semua yang kita inginkan ada dalam sebuah genggaman melalui situs online perbelanjaan (ecommers). Kita hanya tinggal menekan gedget kita, maka semua yang kita inginkan bisa kita nikmati,” jelas Riza.

Namun permasalahanya apa yang perlu kita lakukan ditengah era transformasi digital ini. Era dimana segala hal menjadi begitu cepat dan penuh persaingan.

Riza menganggap bahwa kita harus menjadi “Santri Universal” yaitu santri yang terbentuk tidak secara biasa-biasa saja

“Kita harus menjadi santri yang memiliki cita-cita yang berdampak secara “universal” atau mengentasi berbagai permasalahan global,” ujar Riza.

Menurutnya Sultan Mehmed II yang berhasil menaklukkan Konstantinopel merupakan bukti history yang bisa merepresentasikan “Santri Universal”.

“Kesuksesan Sultan Mehmed II dalam menaklukkan Konstantinopel bukan tanpa sebab. Kesuksesannya terjadi karena pasukkan perang Sultan Mehmed II di isi oleh orang-orang yang memiliki kemampuan terbaik. Diisi oleh ahli strategi terbaik, ahli senjata perang terbaik, dan pencipta meriam terbaik pada masanya,” jelas Riza.

“Maka kita yang hidup di era transformasi ini harus menjadi karakter yang terbaik. Dan berpikir inovatif memberikan solusi pada permasalahan manusia tidak hanya secara lokal. Tetapi harus secara global untuk menciptakan “Nation” yaitu mengharumkan negara melaalui produk yang diciptakan” pungkas Riza. (MIF)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERBARU