28.4 C
Indonesia
Friday, 30 July 2021

Menyoal Pernyataan Gubernur Jabar, Menko Polhukam Ikut Bertanggung Jawab……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com – MENYIKAPI adanya Jumlah orang yang menjalani Tes Swab untuk mendeteksi Covid-19 mengalami pelonjakan dalam beberapa waktu terakhir, termasuk di Jakarta.

Tak ayal, ada yang mengangkat beritanya tentang peningkatan terpapar Covid-19 termasuk yang di akibatkan kerumunan setelah Habib Rizieq Shihab (HRS) pulang ke Indonesia.

Sementara itu, terkait dengan kepulangan HRS, Gubernur Jawa Barat menyampaikan. Bahwa Menko Polhukam Mahfud MD, harus ikut bertanggung jawab. Terkait adanya statement dari Pak Mahfud, ini terlalu berlebihan.

Bukan rahasia umum lagi, tentang adanya statement dari Pak Mahfud sebagai Menko Polhukam RI, dimana penjemputan HRS ini diizinkan. Hal itu, terkait penjemputan HRS di Bandara Soetta, asalkan di lakukan dengan tertib.

Pak Mahfud, membicarakan dan memberikan pernyataan yang di lansir di media-media, itu tidak boleh di tafsirkan yang berbeda. Sehingga ada menafsirkan, ini seolah-olah memperbolehkan ribuan orang untuk datang ke Bandara.

Itu sudah benar, karena, di negara ini tidak ada larangan untuk menjemput seseorang atau keluarga yang baru pulang dari suatu tempat atau daerah lain. b
Baik di Bandara, Stasiun atau Terminal asalkan mematuhi Protocol Kesehatan.

Seharusnya Gubernur Jabar M. Ridwan Kamil harus cerdas menyikapi pernyataan Pak Mahfud.
“Silakan jemput, tapi tertib, rukun, dan damai”. Dalam artian, silahkan menjemput hanya pihak keluarga dan keluarga terdekat, jangan salah menafsirkan pernyataan Pak Mahfud.

“Silakan jemput, tapi tertib, rukun, dan damai” sehubungan saat ini masa pandemi Covid- 19, yang harus mematuhi protokol kesehatan. Bukan dalam artian mempersilahkan untuk mendatangkan jumlah masa yang cukup banyak.

“Jadilah orang “Cerdas” dalam menyikapi pernyataan seseorang secara bijak. Jangan menyalahkan orang yang membuat pernyataan tersebut, apalagi salah menafsirkan pernyataan dari pak Menkopolhukam,” ujar salaseorang pejabat dari Kemenko Polhukam. (Ris).

Related Articles

Oded Ingin Tadarus Al Quran, Dapat Terus Berlangsung Secara Berkesinambungan……!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- SEBANYAK 1,072 Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengikuti tadarus Al Quran secara virtual via Zoom pada Jumat, 16...

Konstituen Perlu Punya Keterwakilan di Dewan Pers……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- KONSTITUEN Dewan Pers perlu mempunyai keterwakilan di Dewan Pers (DP) agar setiap asosiasi konstituen memiliki akses informasi dan kebijakan dalam mengantisipasi...

Mang Oded, “Jazakumullahu khair, hatur nuhun, terima kasih yang tak terhingga kepada masyarakat Kota Bandung”…..….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- WALI Kota Bandung, Oded M Danial sudah sehat dan siap bertugas kembali. Sebelumnya, Oded sempat menjalani perawatan akibat gangguan lambungnya. Melalui laman...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Oded Ingin Tadarus Al Quran, Dapat Terus Berlangsung Secara Berkesinambungan……!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- SEBANYAK 1,072 Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengikuti tadarus Al Quran secara virtual via Zoom pada Jumat, 16...

Konstituen Perlu Punya Keterwakilan di Dewan Pers……!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- KONSTITUEN Dewan Pers perlu mempunyai keterwakilan di Dewan Pers (DP) agar setiap asosiasi konstituen memiliki akses informasi dan kebijakan dalam mengantisipasi...

Mang Oded, “Jazakumullahu khair, hatur nuhun, terima kasih yang tak terhingga kepada masyarakat Kota Bandung”…..….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- WALI Kota Bandung, Oded M Danial sudah sehat dan siap bertugas kembali. Sebelumnya, Oded sempat menjalani perawatan akibat gangguan lambungnya. Melalui laman...

Xtraordinary Vaksin Persembahan SCTV Di Usia Yang Ke-31……..!

Jembatan Asa Dan Kejutan Bayi SCTV Kembali Jadi Bagian Perayaan HUT Ke-31 Jakarta, BEREDUKASI.Com -- SELAMA 31 tahun SCTV telah hadir mewarnai dunia pertelevisian tanah...

27 Juta Warga Jawa Barat Belum Di Vaksinasi, Gubernur Menunjuk Kadisdik Jabar Menjadi Ketua Percepatan Vaksinasi Di Jabar……!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- PROVINSI Jawa Barat termasuk Provinsj yang lambat melaksanakan Vaksinasi kepada warganya, dari sekitar 50 juta penduduk Jawa Barat baru 45 %...