21.4 C
Indonesia
Wednesday, 29 September 2021

Pemkab Purwakarta Bantu Pengobatan Anak Pengidap Tumor…….!

Purwakarta, BEREDUKASI.Com — MALANG benar nasib Aditya Alfareza, bocah asal Desa Cibodas, Kecamatan Sukatani. Yang berusia 4 tahun itu, kena penyakit tumor.

Penyakit yang diidap anak pertama dari pasutri Ali (32) dan Herni Nurzanah (25) itu, tumbuh di sekitar pipi bagian kanannya. Akibatnya, dia kesulitan untuk makan-minum, karena kondisi benjolannya menarik sebagian mulut, hidung hingga mata. Alhasil, kesehariannya saat ini hanya diisi tangisan kesakitan, karena benjolan dipipinya kian membesar.

Ali (32), Orangtua dari anak tersebut menuturkan, penderitaan yang dialami anaknya itu sudah berlangsung sejak tiga bulan lalu. Awalnya, kata dia, anaknya itu mengeluhkan sakit dibagian gusi akibat adanya sisa makanan yang tersangkut. Karena mengganggap hal biasa, kemudian keluarga membawa anak tersebut ke Puskesmas setempat.

“Hasil pemeriksaan Dokter di Puskesmas, awalnya hanya bengkak biasa karena ada luka di gusi,” ujar bapak dua anak tersebut, Minggu (28/6/2020).

Namun, kondisi yang dialami anaknya ini justru tidak kunjung membaik. Hari berganti hari, kondisi anaknya ini semakin memburuk. Lambat laun mulai terlihat benjolan di pipinya. Bahkan anaknya pun mulai mengeluhkan sakit yang teramat sangat.

Untuk kedua kalinya, Aditya harus dibawa ke Puskesmas yang sama. Bak disambar petir, dirinya kaget saat mendengar penjelasan dokter yang memeriksa anaknya itu. Dia tidak menyangka, anaknya disinyalir mengidap penyakit tumor.

“Kata dokter ini harus ditangani lebih lanjut,” kata Ali.

Alhasil, Dokter di Puskesmas itu pun akhirnya membuat surat rujukan supaya anak tersebut ditangani di RSUD Bayu Asih. Saat itu juga, Aditya dirujuk ke rumah sakit plat merah itu. Hal itu pun untuk memastikan perkembangan penyakit anak tersebut.

Setelah ke di Bayu Asih, anak tersebut diminta untuk berobat jalan. Hingga beberapa kali pemeriksaan, tidak ada perkembangan menggembirakan dari penyakitnya ini. Hingga pada akhirnya, anak tersebut terpaksa harus segera dilarikan ke Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung.

Berkat bantuan pihak keluarga dan dorongan Pemerintah daerah, akhirnya Aditya dirujuk ke RSHS Bandung. Untuk penanganan medis lebih lanjut. Apalagi, penyakit yang dideritanya terus memburuk. Saat ini saja, sudah menjalar ke kedua kakinya. Ia kini tidak bisa berjalan atau hanya sekedar menggerakkan kaki.

Sementara itu, Kepala Puskesmas Sukatani, Karmilah menyampaikan, sejak Aditya divonis menderita tumor. Pemerintah Daerah, melalui Pemerintah Desa telah melakukan langkah antisipasi dan dukungan fasilitas, baik moril maupun meteri. Bahkan, perkembangan anak tersebut terus dipantau setiap saat.

“Kami sempat rujuk ke Bayu Asih dan memang awalnya memakai jalur umum dahulu. Tapi sekarang sudah diurus BPJS untuk penanganannya,” katanya.

Hari ini, kata dia, bocah tersebut telah dirujuk ke RSHS Bandung. Bahkan, petugas kesehatan dari Purwakarta juga turut mendampingi. Pihaknya memastikan, Pemkab pun menjamin biaya anak tersebut selama berobat di RSHS. (Wief).

Related Articles

Antisipasi Kembali Melonjaknya Kasus COVID-19, Disiplin Prokes dan Vaksinasi Harus Terus Digencarkan

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- PANDEMI COVID-19 kembali mengalami lonjakan kasus di beberapa negara tetangga.Satu diantaranya Singapura yang penduduknya sangat disiplin protokol kesehatan. Meski secara umum cakupan...

Keterikatan Alumni SATAS Atau SMAN 1 Tasikmalaya, Dengan Almamaternya Sangat Menakjubkan

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- SAAT menyoroti Alumni SMAN 1 Tasikmalaya, Anda mengatakan, jika memahami filosofinya yang berdiri tahun 1956, artinya usia SATAS (Sebutan: Sekolah SMAN...

SMAN 1 Kota Tasikmalaya, Berawal Dari Visi Yang Menjadi Dasar, Dalam Meningkatkan Pelayanan Pendidikan

TASIKMALAYA KOTA, BEREDUKASI.Com -- LAHIRNYA kebijakan mutu di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Kota Tasikmalaya, Jawa Barat. Berawal dari Visi. Dan itu menjadi...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

Antisipasi Kembali Melonjaknya Kasus COVID-19, Disiplin Prokes dan Vaksinasi Harus Terus Digencarkan

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- PANDEMI COVID-19 kembali mengalami lonjakan kasus di beberapa negara tetangga.Satu diantaranya Singapura yang penduduknya sangat disiplin protokol kesehatan. Meski secara umum cakupan...

Keterikatan Alumni SATAS Atau SMAN 1 Tasikmalaya, Dengan Almamaternya Sangat Menakjubkan

TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- SAAT menyoroti Alumni SMAN 1 Tasikmalaya, Anda mengatakan, jika memahami filosofinya yang berdiri tahun 1956, artinya usia SATAS (Sebutan: Sekolah SMAN...

SMAN 1 Kota Tasikmalaya, Berawal Dari Visi Yang Menjadi Dasar, Dalam Meningkatkan Pelayanan Pendidikan

TASIKMALAYA KOTA, BEREDUKASI.Com -- LAHIRNYA kebijakan mutu di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Kota Tasikmalaya, Jawa Barat. Berawal dari Visi. Dan itu menjadi...

Dengan Hadirnya Tiga Penyanyi Pendatang Baru Berkarakter Keren, Siap Meramaikan Musik Indonesia

JAKARTA, BEREDUKASI.Com -- SIAPA bilang wabah Pandemi Covid 19 yang berkepanjangan membuat Seniman Musik mati angin dan tidak produktif. Adalah Arsya Composer, Musisi Muda...

Mancing Bersama Adalah Bentuk Ikatan Sosialisasi, Antara Pejabat dan Masyarakat

KABUPATEN TASIKMALAYA, BEREDUKASI.Com -- DALAM sebuah event pertandingan, Jabatan menjadi taruhan suatu keberhasilan. Namun dalam silaturahmi, hal itu tidak berlaku, tapi menjadi sebuah alat...