20.4 C
Indonesia
Wednesday, 17 August 2022
spot_img

Raka AB, ‘Seni Adalah Tantangan Seumur Hidup dan Teka-Teki Intelektual Tanpa Batas’.

JAKARTA, BEREDUKASI.COM — TEMBANG lawas tak lekang oleh waktu. Meski berganti generasi lagu-lagu lawas tetap diminati generasi masa kini.

Tembang-tembang lawas seperti yang pernah dipopulerkan Obbie Mesakh, Rinto Harahap, Bartje Van Houten, Pance Pondaag, Christine Panjaitan dan Dian Piesesha, hingga kini masih diminati.

Salasatu tembang yang sempat populis pada masanya adalah karya Togar Pangaribuan, berjudul ‘Jangan Salah Menilai’ yang saat ini kembali mendapat tempat di hati penggemar musik Indonesia.

‘Komposisi musiknya Simple membuat lagu ini mudah dicerna dan disukai masyarakat. Easy Listening dan Liriknya sesuai dengan kehidupan nyata,’ ujar Penyanyi dan Pencipta Lagu, Raka AB, yang dihubungi melalui telpon seluler di Subang, Minggu, 26 Desember 2021.

Berbicara soal Musik, kata Seniman serba bisa ini, tak lepas dari masalah selera. Apakah Musik Pop, Rock, Jazz, Country, Blues, Hip Hop, sampai Dangdut, semua kembali pada selera masing-masing.

‘Termasuk soal zaman dari lagu-lagu yang kita dengarkan. Ada yang selalu mengikuti Tren Musik terbaru. Tapi tak sedikit juga yang setia dengan lagu-lagu lama,’ ujar penyanyi bernama lengkap Joni Januar CB ini.

Raka AB baru saja merilis single lagunya, ‘Jangan Salah Menilai.’ Lagu daur ulang (Cover Version) ini, menurut Raka, merupakan berkah berkarya semasa Pandemi Covid-19.

Selama Pandemi, kata dia, banyak kreator yang kehilangan penghasilan, terutama Seniman yang selama ini bergelut di Seni Pertunjukan.

‘Harus kreatif. Jangan menyerah pada keadaan. Alhamdulillah walau Pandemi Vovid-19 saya masih bisa berkarya,’ papar Raka, yang mengaku menyanyikan tembang ‘Jangan Salah Menilai’ ini sangat enjoy.

Selain Cover Bersion, Raka AB mengaku juga merilis lagu Karya sendiri. Untuk Recording ia bekerjasama dengan Track Record Subang.

‘Kreatifitas adalah tantangan seumur hidup. Teka-teki intelektual tanpa batas. Butuh konsisten dan berkesinambungan,’ ujar Penyanyi yang pernah menjuarai Festival Lagu Dangdut Tahun 1987 di salasatu Radio Swasta Bandung ini.

Menjadi manusia, kata Raka AB, berarti menjadi makhluk kreativitas. Seni dan Kreatif, serta kebebasan ekspresif, adalah sesuatu yang setiap orang mampu melakukannya.

“Kita makhluk Kreatif. Seni adalah penggeraknya. Media yang sangat baik untuk membuka kesempatan, serta sarana berkomunikasi dengan orang-orang yang berpikiran sama,’ ungkap Seniman yang kini aktif membina generasi muda Subang melalui berbagai kegiatan Seni.

Lagu-lagu karya Raka AB cukup lumayan. Selain dinyanyikan penyanyi lain, sebagian dinyanyikan sendiri. Beberapa karyanya, baik single maupun album antara lain, ‘Bias Senja’, ‘Tergoda’, ‘Salam Jumpa’, ‘Putri Laut Selatan’, ‘Masih Peduli’, ‘Keliru’ dan Karya lainnya.

‘Dari sebagian Karya ini, saya juga melibatkan musisi lain. Diantaranya Yan AS, dan Uci Bebasari, sebagai Pencipta Lagu, Yayat Imrona, dan Prie Keyboard, sebagai Penata Musik, serta SAS Record sebagai Labelnya,’ terang Raka AB. (Eddie Karsito).

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERBARU