20.4 C
Indonesia
Saturday, 19 June 2021

Seminar ICLOS 2018 Kaji Hukum Laut dan Pulau Buatan…..!

Seminar ICLOS 2018 Kaji Hukum Laut dan Pulau Buatan 2Bandung, BEREDUKASI.Com — REKTOR Universitas Padjajaran (UNPAD) Prof. Dr. Med Tri Hanggono Achmad membuka acara “The Indonesian Center for the Law of the Sea (ICLOS) Conference 2018”. Beberapa waktu lalu di Gedung 2 Lantai 4 Kampus Universitas Padjadjaran Jl. Dipati Ukur No. 35 Bandung.

Dalam sambutannya, ia mengulas bahwa Universitas Padjadjaran. Telah sangat aktif dalam mengejar keunggulan akademik melalui berbagai cara. Termasuk dengan menyelenggarakan Seminar Internasional seperti yang dilaksanakan pada saat ini.

“Topik yang akan dibahas dalam seminar ini, terkait dengan hukum laut. Salasatu bidang dimana universitas kami, telah memainkan kontribusi yang signifikan. Profesor Mochtar Kusumaatmadja, mantan Dekan kami di Fakultas Hukum serta mantan Rektor. Secara luas diakui sebagai Diplomat Indonesia terkemuka yang menciptakan konsep negara kepulauan. Dan secara substansial membentuk pengembangan rezim hukum negara kepulauan di bawah hukum Internasional. Beliau juga mendirikan bersama dengan Profesor Otto Soemarwoto dan Profesor Didi Atmadilaga,” paparnya.

Filosofi kegiatan akademis atau “pola ilmiah” dari Universitas Padjadjaran juga. Dikenal sebagai “Bina Mulia Hukum dan Lingkungan Hidup dalam Pembangunan Nasional” atau “Untuk Memupuk Hukum dan Lingkungan dalam Pembangunan Nasional”.

Seminar ICLOS 2018 Kaji Hukum Laut dan Pulau Buatan 1“Bidang Hukum Internasional Laut, telah berkembang secara signifikan. Setidaknya dalam dua dekade terakhir. Ini telah dicontohkan oleh sejumlah perkembangan yang relevan, termasuk Adopsi Instrumen Internasional. Penilaian pengadilan Internasional. Serta isu-isu dan tantangan baru. Sebagai contoh, kami telah menyaksikan penandatanganan Perjanjian Paris pada tahun 2015. Komitmen yang sangat penting yang dibuat oleh masyarakat Internasional untuk menangani masalah iklim yang mempengaruhi Planet kita,” tambanhnya.

Kesepakatan ini pada dasarnya bertujuan untuk “Memperkuat respon Global, terhadap ancaman perubahan iklim. Dalam konteks pembangunan berkelanjutan dan upaya untuk memberantas kemiskinan”.

Meskipun Perjanjian Paris tidak secara khusus membahas Hukum Laut. Tetapi itu tetap merupakan dokumen penting, karena telah diketahui secara luas. Bahwa kesehatan lautan kita, secara serius merendahkan akibat perubahan iklim. Dengan demikian, Perjanjian mengharuskan Para Pihak untuk mengadopsi langkah-langkah yang relevan dengan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, termasuk yang terkait dengan lingkungan laut.

Tonggak lain yang relevan dengan Hukum Internasional Laut adalah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang diadopsi oleh semua Negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2015. Yang berfungsi untuk menggantikan Tujuan Pembangunan Milenium sebagai pedoman Global untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan pada tahun 2030.

Dokumen ini terdiri dari tujuh belas tujuan, termasuk Tujuan 14 yaitu “Menghemat dan Menggunakan Samudra, Laut dan Sumber Daya Laut Berkelanjutan untuk Pembangunan Berkelanjutan” atau juga dikenal sebagai “Kehidupan di Bawah Air”.

“Adopsi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan menandakan bukti. Bahwa pembangunan berkelanjutan adalah konsep yang memerlukan perbaikan terus-menerus. Dan berkembang bersama dinamika komunitas internasional,” lanjutnya.

Perkembangan ini menunjukkan bahwa kegiatan manusia sehubungan dengan pemanfaatan sumber daya Bumi kita. Perlu dipandu oleh prinsip dan aturan Internasional untuk memastikan. Bahwa kegiatan tersebut, tidak akan menyebabkan bahaya atau dampak buruk terhadap lingkungan kita. Terutama Lingkungan Laut. Perkembangan teknologi yang berkembang pesat telah memungkinkan kita untuk bergerak lebih jauh ke arah laut. Termasuk dengan membangun pulau buatan, struktur dan instalasi di luar wilayah Yurisdiksi Nasional. Lebih banyak penelitian masih diperlukan karena kita masih hanya memiliki ketentuan terbatas di bawah Konvensi PBB. Tentang Hukum Laut yang menangani masalah ini.

Dalam konteks ini, Seminar ini sangat tepat waktu untuk menanggapi perkembangan saat ini. Dan tantangan yang timbul dari pulau-pulau buatan di luar Yurisdiksi Nasional. Kami benar-benar perlu membahas masalah ini, dari setiap perspektif yang mungkin, termasuk aspek teknis, aspek ilmiah dan tentu saja aspek hukum. Karena ada kemungkinan bahwa celah hukum yang terkait dengan pulau-pulau buatan di bawah Hukum Internasional. Dapat digunakan oleh beberapa Negara untuk memperluas Klaim Teritorial Maritim mereka. Sangat penting bagi Komunitas Internasional untuk mengatur aturan dan standar untuk memastikan. Bahwa kesenjangan saat ini, tidak akan terjadi. menyebabkan penggunaan Sumber Daya Laut yang tidak adil. (Tiwi Kasavela)

Related Articles

Mang Oded Sampaikan Kisah Nabi Ibrahim AS, Sebagai Pengingat Agar Berqurban…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- SEKITAR satu bulan mendatang, Umat Islam diingatkan kembali pada sebuah peristiwa besar, yakni Iduladha. Pada Iduladha ini, warga Kota Bandung diimbau...

CATAT…..Ini Sejumlah Ruas Jalan Yang Disekat Selama Bandung Raya Siaga 1………!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- PEMERINTAH Kota Bandung bersama Polrestabes Bandung kembali mengingatkan warga terkait penutupan sejumlah ruas jalan di Kota Bandung.Penyekatan dan penutupan ini, berkaitan...

Delon, Buka Sekolah Vokal, Targetnya Anak Didiknya Jadi Jawara Festival Nyanyi…….!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- MENYADARI hanya memiliki passion di dunia tarik suara, maka untuk Bisnis ia memiliki usaha di Pelatihan Vokal dengan nama Delon Vocal...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

FA A2 bjb Pesatkan UMKM serang foamboard 1
Pemerintah Desa Cijurey mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional HPN 2021
Pemerintah Desa Leuwiseeng mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional HPN 2021
STIE DHARMA NEGARA Menerima Mahasiswa Baru 2020
sma terbuka01 01 893x1024 768x881 1

BERITA TERBARU

Mang Oded Sampaikan Kisah Nabi Ibrahim AS, Sebagai Pengingat Agar Berqurban…….!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- SEKITAR satu bulan mendatang, Umat Islam diingatkan kembali pada sebuah peristiwa besar, yakni Iduladha. Pada Iduladha ini, warga Kota Bandung diimbau...

CATAT…..Ini Sejumlah Ruas Jalan Yang Disekat Selama Bandung Raya Siaga 1………!

Bandung, BEREDUKASI.Com -- PEMERINTAH Kota Bandung bersama Polrestabes Bandung kembali mengingatkan warga terkait penutupan sejumlah ruas jalan di Kota Bandung.Penyekatan dan penutupan ini, berkaitan...

Delon, Buka Sekolah Vokal, Targetnya Anak Didiknya Jadi Jawara Festival Nyanyi…….!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- MENYADARI hanya memiliki passion di dunia tarik suara, maka untuk Bisnis ia memiliki usaha di Pelatihan Vokal dengan nama Delon Vocal...

Dibalik Pembekalan Sinegritas Pengantar Kerja Pusat Dalam Era Digitalisasi, Ada Angklung Motivator Dan Lomba Masak…….!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- DALAM acara Sinegritas Pengantar Kerja Pusat Dalam Era Digitalisasi, tidak hanya sekedar pembekalan satu arah antar Narasumber dan Peserta yang terkesan...

Krisdayanti, “Sebagai Penyanyi Pendatang, Clarissa, Memiliki Paket Komplit”……..!

Jakarta, BEREDUKASI.Com -- SEJAK Sekolah Dasar Clarissa sudah hoby bernyanyi, hanya saja ia belum berani untuk masuk Dapur Rekaman. Dan baru usia 18 tahun...
Beredukasi.com